RSS

​*_BEGITULAH DUNIA INI_*


Disebuah sekolah bu Guru menulis

9×1=7

9×2=18

9×3=27

9×4=36

9×5=45

9×6=54

9×7=63

9×8=72

9×9=81

9×10=90
Semua murid mentertawakan

Krn kesalahannya menuliskan yg pertama ..

Bu guru berkata..Begitulah dunia memperlakukan kita semua..

Saya sengaja menuliskan yg pertama SALAH dan anda semua mentertawakannya dan akan selalu ingat kesalahan saya itu..

tapi saya menulis 9 kali yg BENAR…tak ada satupun yg menghargai nya..
Begitulah dlm kehidupan kita, dunia tak akan menghargaimu untuk hal2 baik yang kau lakukan..walau pun ribuan kali..tapi sekali anda melakukan kesalahan..

anda akan di cerca..dan dingat terus.
Tapi jangan putus asa dan kalah oleh kritikan..tetaplah berbuat baik..selamat hari senin 🙏

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 22 Agustus 2016 in Pelajaran Hidup

 

Kejadian di Papua


​Mohon ijin melaporkan kejadian di Kodim Puncak Jayawijaya, telah terjadi pemukulan kepada 3 orang anggota Tni yang dilakukan oleh mantan napi asal Sinak Puncak Jayawijaya yang mengakibatkan 3 anggota TNI langsung roboh tersungkur dan saat ini masyarakat masih mengamankan Pelaku.
Oleh komandan Kodim Sinak Puncak Jayawijaya, kronologi kejadian sbb:

Pelaku adalah Anggota OPM bernama Abraham Goram ditangkap satgas Brimob dan dipenjara selama 10 tahun. Dalam penjara, Om Bram (Panggilan Pelaku) diajari lagu BERKIBARLAH BENDERAKU Setiap hari pagi, siang, sore dan malam wajib dinyanyikan, selama 10 tahun.
Saat bebas, Om Bram sangat cinta tanah air dan NKRI.

Pada saat pulang, lewat depan asrama Kodim Sinak, karena sdh jam 6 sore, Oom Bram ada lihat Anggota TNi kasih turun bendera. Om Bram lari dengan cepat menuju ke tiang bendera dan buang pukulan dengan balok dan tangan. langsung seketika itu  3 anggota TNI tumbang..
Saat ini sedang ditangkap dan masih dalam pemeriksaan, dan … berikut pemeriksaannya: 
TNI : knapa ko pukul Tentara ?? JAWAB..!!!!

Om Bram : Saya pukul karena selama ini saya diajarkan bernyanyi BERKIBARLAH BENDERAKU, LAMBANG SUCI GAGAH PERWIRA.. SIAPA BERANI MENURUNKAN ENGKAU, SERENTAK RAKYATMU MEMBELAAAA!!! Jadi saya salah apa????? JAWAB!!! (Om bram pukul meja dengan marah..)

  

TNI dg heran bertanya lagi:  ini memang jam 6 sore saatnya bendera harus diturunkan. Dan Jam 7 pagi bendera dikibarkan, dan sudah menjadi aturan jam 6 sore diturunkan..!!
Om Bram : OMONG KOSONG..!!! Dilagu itu tidak ada kata yg bunyi BERKIBARLAH BENDERAKU, LAMBANG SUCI GAGAH PERWIRA.. NAIKAN JAM 7 TURUNKAN JAM 6… Jadi tolong jangan tipu-tipu kami rakyat yaaaaa..??!!!!
Komandan Kodim langsung pingsan 😄😄
Serius kali bacanya….

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 19 Agustus 2016 in Lucu

 

​*Politikus vs Petani*


Seorang Anggota Dewan pergi berburu kuntul di pinggiran Pakal Benowo. 
Dia menembak dan.. 

Dhuwarrr..!! burung itu kena, tetapi sialnya jatuh ke sawah di sisi lain dari pagar. 
Si Anggota Dewan memanjat pagar, diseberang seorang petani tua berjalan menghampiri lalu bertanya apa yang dia lakukan. 

Si A. Dewan menjawab, “Saya menembak burung dan jatuh di tanah ini, dan sekarang saya akan mengambilnya.” 

Petani tua menjawab, “Ini tanahku mas, dan sampeyan loncat pagar masuk tanah orang koyok ga duwe wedi ga duwe aturan”
A. Dewan dg pongah dan marah berkata, “Saya ini  A.Dewan terkenal di Endonasuwa, kalo Anda tidak membiarkan saya mengambil burung itu, saya akan menuntut Anda dan mengambil semua yang Anda punya.” 

Petani tua itu tersenyum dan dg woles njawab, “Koyok’e, peyan ndak tahu bagaimana kita menyelesaikan perselisihan di mBenowo. Biasa ne mas perselisihan kecil seperti ini kami selesaikan dengan cara ‘Telung Saduk’an.’ 
A. Dewan congkak bertanya, “Apa maksudnya ‘Telung Saduk’an.’ ?”  Pak tani menjawab, “nggih, karena sengketa terjadi di tanah saya, saya bisa nyaduk duluan. Saya nyaduk tiga kali terus peyan mbales nendang saya tiga kali dan seterusnya bolak-balik sampai ada yang nyerah. Dos pundi mas..?”
Si Anggota Dewan, ga pake lama memutuskan bahwa dia bisa dengan mudah bisa mengalahkan pak tua. Si Anggota Dewan setuju untuk mematuhi aturan permainan. 
Petani tua (wong wis sepuh yo..) perlahan-lahan berjalan ke A. Dewan…

Tendangan pertama telak mengenai selangkangan A. Dewan… 

Mak hlaabb..!! dan A. Dewan itu njungkel.. ngglundung..!! 

Tendangan keduanya kena ulu hati…

Jhleebb..!!  A Dewan itu mukok muntah cecek… se-ceceknya…  

Politikus pongah masih bisa merangkak ketika saduk’an ketiga petani diarahkan ke pantatnya, membuat si A. Dewan njlunup ngurepi tletong sapi segar….
Dengan susah payah mengumpulkan sisa tenaga dan stamina si  A. Dewan berusaha berdiri dg kedua kakinya. 

Sambil menyeka wajahnya yg ber-masker tletong sapi, dia berkata, “Oke pak… Sekarang giliran saya. ”

Petani tua itu tersenyum dan berkata, 

“Wis… ndak usah mas, AKU NYERAH…

Ambil aja burungnya ”
Met siang Teman’s…koyok melok coro iku ae Ut…wes saiki suit ambek Donny sopo peran dadi petani sopo sing dadi A. Dewan…:mrgreen::mrgreen:

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 15 Agustus 2016 in Lucu

 

*ALKOHOL VS SALON*


​#senyumsejenak

*Istri* : Pa, mulai hari ini papa gak boleh banyak minum alkohol lagi, boros tau …. !!!:evil:

*Suami* : Lah, mama kalo ke salon, beli make-up seminggu aja bisa sampai 3 juta lebih, boros mana hayo ???🙄

*Istri* : Kan biar mama kelihatan lebih cantik di mata papa…😭😬

*Suami* : Yaaeelah, emang papa minum alkohol itu mama pikir buat apaan ??? 😒

*Istri* : Emang buat apaan pa ??? 🤔😨

*Suami* : Ya biar lihat mama kelihatan cantik lah ….😜😘

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 15 Agustus 2016 in Lucu

 

Preman Mabuk


​Kejadiannya di Medan

Ada tiga org preman  sedang mabuk, mereka langsung menaiki taksi yg sedang mangkal di pinggir jalan.

“Jalan, lae, Simpang Limun”, kata salah seorang dari penumpang itu.
Karena sopir tahu mereka mabuk, jadi sopir hanya menghidupkan mesin saja lalu mematikannya lagi.
Lalu beberapa saat kemudian, si sopir bilang: “Sudah sampai”.
Kemudian preman yg satu turun dan membayar taksi.
Yang kedua juga turun, membayar dan mengucapkan terima kasih.
Giliran preman yg ketiga turun, tiba2 langsung menampar sang supir. Plakkk…!.
Si sopir sangat ketakutan karena telah menipu para preman tersebut.
Dengan gemetar dia bertanya: “Kenapa saya ditampar, Bang ?”
Preman berkata: “Gila kau!!!, cepat kali kau menyetir.!!!.. Hampir mati aku tadi di dalam..
 😆:D:D:D😂😂😂😂

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 11 Agustus 2016 in Lucu

 

GBU


​KISAH DI SEBUAH WARUNG SEDERHANA

Para pelanggan warung ini terkesima dengan tulisan banner di warung: “Untuk semua pelanggan, GBU.”
Banyak karyawan dan mahasiswa senang makan di situ karena ada tulisan GBU (God Bless You/Semoga Tuhan Memberkatimu), terutama melihat pemilik warung yang adalah hanya orang kampung dengan pendidikan rendah, tapi bisa menggunakan istilah bahasa Inggris …
Seorang mahasiswa iseng bertanya: “Bu, GBU itu singkatan apa?”
Dengan lugu, Ibu pemilik warung ini, dengan sambil meracik bumbu-bumbu menjawab: *”Gak Boleh Utang”.* 😄😄😄

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 11 Agustus 2016 in Lucu

 

_”Monyet dan Angin”_


_Seekor monyet sedang nangkring di pucuk pohon kelapa._
_Dia nggak sadar sedang diintip oleh 3 angin besar._
_Angin Topan, Tornado dan Bahorok._

_Tiga angin itu rupanya pada membicarakan, siapa yang bisa paling cepat menjatuhkan si monyet dari pohon kelapa._
_Angin Topan bilang, dia cuma perlu waktu 45 detik._
_Angin Tornado nggak mau kalah, 30 detik, katanya._
_Angin Bahorok senyum ngeledek dan bilang,15 detik juga jatuh itu monyet._
_Akhirnya satu persatu ketiga angin itu maju._
_Angin TOPAN duluan, dia tiup sekencang2nya, Wuuusss…_
_Merasa ada angin gede datang, si monyet langsung pegang batang pohon kelapa, Dia pegang se-kuat kuatnya._

_Beberapa menit lewat, tidak jatuh jatuh si monyet. Angin Topan pun nyerah._
_Giliran Angin TORNADO._
_Wuuusss… Wuuusss…_
_Dia tiup sekencang kencangnya. Nggak jatuh juga itu monyet._
_Angin Tornado juga nyerah._
_Terakhir, Angin BAHOROK. Lebih kencang lagi dia tiup._
_Wuuuss… Wuuuss…_ _Wuuuss… Si monyet malah makin kencang pegangannya._
_Nggak jatuh jatuh._
_Ketiga angin besar itu akhirnya mengakui, si monyet memang jagoan, Tangguh, Daya tahannya luar biasa._
_Nggak lama, datang angin SEPOI-SEPOI.._
_Dia bilang mau ikut menjatuhkan si monyet._

_Keinginan itu ditertawakan sama tiga angin lainnya._ _Yang lebih besar saja nggak bisa, apalagi yang kecil._
_Nggak banyak omong, angin SEPOI SEPOI langsung meniup ubun ubun si monyet. Psssss…_
_Enak banget. Adem… Seger… Riyep-riyep matanya si monyet._ _Nggak lama ketiduran dia terus lepas lah pegangannya_
_Alhasil, jatuhlah itu si monyet._
*_PESAN MORAL :_*
_Boleh jadi ketika Kita Diuji dengan : KESUSAHAN…_
_Dicoba dengan : PENDERITAAN…_
_Didera MALAPETAKA…_

_Kita kuat bahkan lebih kuat dari sebelumnya…_
_Tetapi jika kita diuji dengan :_

_KENIKMATAN…_

_KESENANGAN…_

_KEKAYAAN…__

_KEKUASAAN…_
*_Disinilah KEJATUHAN ” itu terjadi._*
_Jangan sampai Kita terlena…terbuai.._
_Tetapi tetaplah :_

_RENDAH HATI_

_MAWAS DIRI_

_SEDERHANA dan Berbuat Amal kebajikan sesuai ajaran Nya, karena bukan KRITIKAN yang membuat Kita “JATUH” tetapi SANJUNGAN DAN PUJIAN._

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 9 Agustus 2016 in Pelajaran Hidup

 
 
Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

Bergabunglah dengan 1.639 pengikut lainnya