RSS

*”SAUDARA VS PERSAUDARAN”*

29 Jun

Jika ada yang bertanya, adakah  kaitan antara *saudara* dan *kebahagiaan*.

jawabannya mungkin akan mengagetkan:
*tidak ada kaitannya*.

Saudara tidak akan membuat kita bahagia. *Yang membuat kita bahagia* adalah persaudaraan.

Saudara adalah orang-orang yang terhubung dengan kita karena pertalian darah, *berdimensi fisik.*

Sementara persaudaraan adalah orang-orang yang terhubung dengan kita karena pertalian hati, *berdimensi spiritual.*

Jika menilik sejarah, banyak kejahatan yang dilakukan oleh saudara kepada saudaranya sendiri.

Kisah pembunuhan pertama dalam sejarah umat manusia, antara *Qabil dan Habil*, dilakukan oleh saudara atas saudaranya sendiri.

Begitu pula dalam kisah konspirasi saudara-saudara Nabi Yusuf untuk melenyapkannya.

Jika dalam kasus Qabil dan Habil berlaku *kejahatan oleh saudara one-on-one*.

Dalam kisah Nabi Yusuf yang terjadi adalah *persekongkolan jahat berkelompok oleh sesama saudara lebih dari satu orang*.

Kisah-kisah ini mengajarkan kepada kita bahwa saudara yang bertali secara darah *(fisik)* bisa menjadi musuh saat tidak ada pertalian hati *(spiritual).*

*Ada 4 tipe manusia dalam konteks saudara dan persaudaraan* :

1. Saudara yang menunjukkan persaudaraan.
*Inilah surga.*

2. Bukan saudara namun menunjukkan persaudaraan.
*Ini adalah kebahagiaan (happiness)*

3. Bukan saudara dan tidak menunjukkan persaudaraan.
*Ini disebut ketidakbahagiaan (unhappiness)*

4. Saudara tapi tidak menunjukkan persaudaraan.
*Inilah neraka.*

Jika ada orang yang bukan saudara dan dia tidak menunjukkan persaudaraan kepada kita, kita bisa dengan mudah menghindarinya.

*Kita bisa memilih komunitas lain tanpa harus bertemu dengannya.*

Namun akan lebih berat bagi kita jika yang tidak menunjukkan persaudaraan itu adalah saudara kita sendiri.

Disinilah kita perlu memaknai setiap kondisi yang kita hadapi agar tidak mengalihkan kita dari kebahagiaan.

Kepada mereka yang tidak menunjukkan persaudaraan, kita bisa memaknainya sebagai cara Tuhan untuk menjadikan diri kita agar menjadi manusia yang lebih baik.

Hilangnya rasa persaudaraan dari saudara kita tidak boleh menjadi penghalang bagi kita untuk merayakan setiap momentum dalam hidup kita.

Lantas, apa yang dibutuhkan untuk memunculkan rasa persaudaraan khususnya antara sesama saudara ?

Kata kuncinya adalah *connectedness*, rasa terhubung satu sama lain, rasa bahwa kita adalah satu tubuh. Dan Islam telah mengajarkan kunci ini lewat lisan Rasulullah.

Disaat ada bagian dari tubuh kita yang sakit, *maka seluruh tubuh akan merasakannya*.

Demikian pula sebaliknya, saat bagian tubuh yang sakit itu pulih, *seluruh tubuh merasakan kesegaran.*….

WA Group adalah salah satu upaya untuk  menyatukan hati.

*Ada 2 ciri connectedness* :

# Kita merasa senang jika saudara kita mendapatkan kebaikan, dan kita merasa sedih saat saudara kita mendapatkan keburukan.
*Inilah yang dianalogikan sebagai satu tubuh*.

# Kita selalu berhubungan dengan saudara kita meski kita sedang tidak membutuhkannya, *silahturahmi*.

*Semoga bisa jadi inspirasi agar bisa menjadi saudara yg baik dan menjaga persaudaraan….*

💖🙏🏽💖

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 29 Juni 2016 in Pelajaran Hidup

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: